+62 331 337877 fk@unej.ac.id

Jember Membara….. apa yang terpikirkan di benak kita ketika mendengar kata-kata tersebut? Kemungkinan besar kita akan langsung terbayang di Jember terjadi peningkatan drastis kasus COVID-19 disertai jumlah kasus kematiannya yang juga tidak sedikit.

Setelah itu akan terbagi dua atau mungkin tiga kelompok yang berbeda dalam hal pemikiran. Satu kelompok akan panik, langsung mengunci diri dari bersosialisasi, terlebih yang memiliki faktor komorbid. Satu kelompoknya lagi cuek dan merasa “Belanda masih jauh”, seolah COVID-19 itu kisah fiktif yang tidak mungkin hadir di kehidupan nyata.

Jadilah kelompok yang ketiga, yang mau untuk mencari tahu dan belajar bagaimana bertahan di tengah-tengah Pandemi tanpa harus menjadi panik. Penyakit ini memang baru, belum diketahui obatnya, belum tuntas penemuan vaksinnya, tapi Pandemi bukanlah barang baru.

Belajar dari sejarah, bila ditanya kapan Pandemi akan berakhir, Pandemi apapun itu, yang bisa menjawab sejatinya adalah kita sendiri. Ingin Pandemi berakhir di 2021? Bisa, bahkan berakhir di 2020 pun bisa asalkan kita kompak memutus rantai penularan. Namun bila tidak kompak sampai 2023 pun bisa jadi masih belum berakhir. Sejarah mengungkap banyak Pandemi yang berlangsung dua hingga tiga tahun.

Nah kalau sudah memutuskan menjadi orang ketiga (kelompok ketiga), ayo kita sama-sama belajar dan harus kompak tentunya agar Negeri Jember ini segera menyusul Jepang untuk mengendalikan COVID-19. Kenapa Jepang? Iya karena negara maju ini serupa berbudaya timur, tentunya akan lebih mudah kita tiru kebijakannya yang berhasil menekan laju kasus COVID-19.

 

Dikutip dari “Basic Policies for Novel Coronavirus Disease Control by the Government of Japan” yang juga disampaikan di https://youtu.be/OocsHaP5RKQ ada tiga poin dalam menentukan apakah suatu wilayah berada dalam kondisi emergency. Kalau di Indonesia ini berguna untuk penetapan wilayah yang memerlukan PSBB.

  1. Situasi infeksi (situasi epidemiologi)

Apakah ada tanda-tanda penyebaran infeksi yang melonjak/meledak, dan apakah ada jumlah kasus baru dilaporkan berada pada tingkat di mana upaya tindakan kontra-cluster dapat dilakukan.

2. Sistem pelayanan medis

Apakah tersedia sistem layanan medis yang memadai khususnya untuk pasien terkonfirmasi, terutama yang memiliki gejala parah/ada komorbid.

3. Sistem surveilans (pengawasan)

Apakah sistem telah disiapkan untuk mendeteksi tren awal penyebaran infeksi dan dapat segera menanggapi.

Selama ini penetapan PSBB pertimbangan utamanya dari poin satu saja yaitu ledakan kasus, kurang melihat perimbangan dengan ketersediaan fasilitas kesehatan dan ketersediaan sistem deteksi/tracing. Meski kasus di suatu wilayah sedikit tetapi fasilitas kesehatannya ternyata juga jauh lebih sedikit tentunya menjadi masalah juga. Demikian juga jika kapasitas tes swab diagnostik dan tim tracernya tidak berimbang. Semestinya ini dapat menjadi masukan dan dapat di adaptasikan.

Gambar 1. Sepuluh kiat mengurangi kontak hingga 80%

Ada tiga kunci pengendalian yang dilakukan Pemerintah Jepang, yaitu:

  1. Penyediaan dan sharing Informasi

Memberi publik informasi yang akurat dan pesan yang jelas tentang poin-poin pengendalian pada waktu yang tepat, promosikan peningkatan kesadaran untuk membantu mengubah perilaku dan menggugah kelompok orang dengan respon yang tenang/cuek (kelompok kedua).

2. Surveilans dan pengumpulan informasi

  • Mengidentifikasi individu pembawa penyakit dan melakukan tes yang dianggap perlu.
  • Memperkuat sistem pengujian (swab) dengan memanfaatkan lembaga lokal dan swasta.
  • Membangun kerangka kerja untuk surveilans yang efektif, seperti survei tentang prevalensi antibodi.
  • Mengembangkan sistem untuk berbagi informasi tentang pasien, dll.
  • Mengembangkan dan mengoperasikan sistem rekam medis terpadu agar dapat segera memahami situasi di setiap fasilitas kesehatan dan menggunakannya untuk mengoordinasikan penerimaan/rujukan segera pasien, dll.
  • Mengembangkan sistem surveilans yang efektif melalui tes antibodi, dll.
  • Terus mendukung pengembangan alat tes sederhana untuk diagnosis cepat.

3. Pencegahan Pandemi

a. Menghindari meninggalkan rumah (kecuali pergi ke tempat kerja dan aktivitas yang disebutkan dibawah ini)

  • Provinsi zona merah, secara khusus, akan meminta kerja sama warganya dalam menahan diri untuk tidak meninggalkan rumah untuk “mengurangi kontak di antara orang-orang hingga 70% di minimal atau 80% idealnya. “(Aktivitas yang diperlukan untuk menjaga kehidupan dan kesehatan sehari-hari, seperti mengunjungi rumah sakit, membeli makanan, obat-obatan dan kebutuhan sehari-hari, pergi ke tempat kerja jika diperlukan, berolahraga di luar ruangan atau berjalan-jalan, tidak termasuk.)
  • Provinsi zona merah: – meminta warga untuk menahan diri sebanyak mungkin dari pindah ke zona lain untuk alasan seperti kunjungan atau perjalanan mudik yang tidak mendesak dan tidak perlu; – Mencegah warga mengunjungi restoran atau layanan perhotelan di area pusat kota tempat cluster muncul; – hindari “3C” (Closed Spaces, Crowded Places, Close-contact Setting) sambil mengambil tindakan dasar untuk mencegah infeksi; – mensosialisasikan “Sepuluh kiat”, “Praktik gaya hidup baru”, dll. (Gambar 1 dan 2)

b. Pembatasan acara

Semua yang berada di zona merah diminta untuk tidak mengadakan acara di mana cluster bisa muncul atau mengadakan pertemuan dalam situasi “3C”.

c. Pembatasan penggunaan fasilitas (terkait dengan aktivitas terbatas yang disebutkan sebelumnya, tidak termasuk sekolah dan fasilitas lain yang disebutkan kemudian)

  • Provinsi zona merah akan mengeluarkan permintaan untuk mengikuti pembatasan di penggunaan fasilitas yang dapat menyebabkan infeksi menyebar. Jika permintaan tersebut tidak dipenuhi dan tidak ada alasan yang dapat dibenarkan, akan mengeluarkan permintaan dan instruksi lebih lanjut berdasarkan Undang-undang, dan mereka akan mempublikasikan fakta tersebut. Selain itu, mengingat dampak dari tindakan yang berkepanjangan pada masyarakat, ekonomi, dan kehidupan dan kesehatan warga, Gubernur masing-masing provinsi dapat membuat keputusan yang tepat untuk membuka fasilitas seperti museum, galeri seni, perpustakaan dan taman luar ruangan.
  • Di provinsi yang ditunjuk yang tidak termasuk dalam provinsi zona merah, keputusan akan dibuat berdasarkan situasi lokal dari sudut pandang mencegah penyebaran infeksi dan menjaga aktivitas sosial ekonomi.
  • Pelaku bisnis dan organisasi terkait akan mempromosikan secara sukarela tindakan pencegahan termasuk penerapan pedoman pencegahan infeksi untuk dikembangkan untuk industri masing-masing, dengan melihat langkah-langkah berkelanjutan menuju masa depan.

d. Pergi ke tempat kerja

  • Khususnya di provinsi zona merah, bekerja secara bergilir di tempat kerja yang membutuhkan karyawan untuk bekerja dan diperkuat teleworking untuk mengurangi kontak, termasuk menargetkan “pengurangan 70 persen karyawan yang datang bekerja (work from office). “
  • Berdasarkan harapan bahwa semua provinsi zona merah akan membutuhkan keberlanjutan langkah-langkah di masa depan: – Tindakan untuk mengurangi kontak dengan orang, termasuk teleworking, bekerja dalam rotasi, jam kerja yang dikurangi, dan bersepeda ke kantor, akan terus berlanjut. – Tempat kerja akan didorong untuk melakukan tindakan pencegahan infeksi secara menyeluruh dan hindari “3C”. – Bisnis yang terlibat dalam pekerjaan penting untuk memastikan stabilitas kehidupan masyarakat dan ekonomi nasional serta bisnis mendukung pekerjaan tersebut, harus terus beroperasi, tergantung pada karakteristik bisnis, sambil mengambil tindakan komprehensif untuk mencegah penyebaran infeksi, termasuk tindakan untuk menghindari “3C”.

Gambar 2. Praktik gaya hidup baru (new normal life)

e. Sekolah

  • Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Olahraga, Sains dan Teknologi Jepang mengembangkan langkah-langkah komprehensif untuk memastikan lingkungan bagi siswa untuk belajar sesuai dengan situasi infeksi di setiap wilayah, dengan perhatian penuh untuk mencegah infeksi.
  • Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan Jepang akan memberikan arahan prinsip-prinsip untuk sekolah bakat dan klub anak-anak setelah sekolah, dll. tentang pengurangan penitipan anak dan penutupan sementara fasilitas.

f. Tindakan di provinsi setelah pencabutan keadaan darurat (serupa pencabutan PSBB)

  • Tindakan yang berkelanjutan diharapkan diperlukan. Sampai “gaya hidup baru” mapan dalam masyarakat dan ekonomi secara keseluruhan, suatu periode transisi tertentu akan diperkenalkan. Berdasarkan penilaian situasi infeksi dan risiko infeksi lebih lanjut di daerah masing-masing, permintaan menahan diri untuk tidak meninggalkan rumah serta pembatasan mengadakan acara dan menggunakan fasilitas akan berkurang secara bertahap kira-kira setiap tiga minggu.
  • Pantau situasi infeksi dan berikan informasi kepada penduduk dengan benar.
  • Provinsi harus mengambil tindakan dengan segera dan tepat jika terdapat kecenderungan penyebaran infeksi

g. Tindakan pengendalian pembatasan

Pemerintah Jepang terus menerapkan pembatasan masuk, peringatan perjalanan, karantina yang diperkuat, dan pembatasan visa, dari sudut pandang mencegah arus orang yang terinfeksi ke Jepang dan penyebaran infeksi ke seluruh Jepang.

h. Memperkuat tindakan counter-cluster

  • Investigasi epidemiologi aktif akan diatur untuk mengidentifikasi individu yang telah melakukan kontak dekat dengan orang yang terinfeksi, memantau kondisi kesehatan mereka, minta mereka menahan diri untuk tidak meninggalkan rumah, dan pahami dengan baik skala penyebarannya infeksi untuk pengendalian infeksi yang tepat.
  • Para pakar akan dijaga keselamatannya dan dilatih untuk melakukan tindakan counter-cluster dan memperkuat sistem pusat kesehatan. Teknologi seperti aplikasi dan jejaring sosial sistem juga akan digunakan untuk segera memperkenalkan sistem untuk pengendalian yang efisien infeksi dan dengan cepat memahami situasi infeksi.
  • Membuat tindakan counter-cluster yang lebih efektif, sembari mendapatkan pemahaman tentang orang-orang yang terkait dengan aplikasi untuk mengonfirmasi kontak yang dikembangkan oleh ponsel cerdas pengembang, dan juga memperhatikan perlindungan informasi pribadi dan privasi.

i. Masalah umum lainnya

  • Provinsi zona merah akan mengambil tindakan darurat efektif yang mempertimbangkan karakteristik daerah masing-masing. Tindakan harus minimal yang diperlukan, dan provinsi harus hati-hati menjelaskan rincian dan kebutuhan untuk tindakan warga mereka.
  • Karena langkah-langkah berkelanjutan akan dibutuhkan, perhatian akan difokuskan pada keseimbangan pencegahan penyebaran infeksi dan menjaga aktivitas sosial ekonomi.
  • Provinsi akan menginformasikan penduduk mereka bahwa tindakan darurat berbeda dari “penguncian” (lockdown/blokade kota) yang diterapkan di negara lain, dan mereka akan meminta tanggapan yang tenang dengan meminta orang untuk tidak panik membeli makanan, obat-obatan dan kebutuhan sehari-hari.
  • Help deskuntuk pelaku bisnis akan didirikan, logistik akan dijamin, dan sistem tunjangan hidup yang kuat akan dipastikan, dll., untuk mendukung kelancaran operasi bisnis.
  • Tindakan menyeluruh untuk mencegah infeksi akan dilakukan di transportasi umum dan fasilitas lain tempat banyak orang berkumpul

    ……………………………………………………………………..to be continued (bersambung)

    .

    By Ancah CN Marchianti

Pin It on Pinterest

Share This